Rabu, Oktober 6

kelas kelas kelas

Pagi kejap tadi gua masuk satu kelas apa benda nama entah. Gua datang boleh kata awal juga. Masa tu dalam kelas ade test. Baru ada 6 orang mamat dan beberapa orang makwe. Rasa macam menyesal pun ada. Rasa macam tak gengster pun ada.

10 minit kemudian, barulah berduyun-duyun sekor-sekor mamat dan makwe masuk ke dalam kelas ikut pintu depan. Akhirnya dekat 40-50 orang dah memenuhi kerusi meja. Rambut pacak saja ada dalam 11 orang. Rambut congek depan ada dalam 3-4 orang. Rambut Tomok, ada satu. Perasaan nak pijak tu gua cuba pendam kemas dalam-dalam.

Kemudian seorang pensyarah lelaki masuk. Berkaca mata.

Pung pang pung pang pung pang. Habis 2 jam.

Gua antara orang mula-mula keluar kelas. Buat ape lama-lama. Lantas gua menapak pergi kena nasik lemak sama itu teh tarik kat cafe dengan hati yang dihiris sembilu bisa. Biar kecamuk dalam badan surut orang kata. Sepanjang kat sini, pengajaran yang paling jahanam pernah gua jumpa. Sepatah haram tak paham. Dia punya jahanam sampai gua rasa nak balik rumah tolong bibik buat keje ape yang patut. Apa nak jadi ngan gua ni.

Gua syak, ini semua propaganda barat yang punya pasal.

Gua harap kementerian pengajian tinggi dapat pantau benda-benda macam ni. Jangan sampai remaja-remaja mula duduk atas meja buat shuffle dan hidu gam dalam kelas sebagai tanda protes. Yang penting jangan sampai gua lempang sorang-sorang. Gua nak berubah wei. Ini ke lelaki akhir zaman.

Dari jauh gua tenung dalam-dalam je awek lalu-lalang. Ni baru ada wawasan!


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Terdapat ralat dalam alat ini