Ahad, Februari 27

Petanda besar kamu belom cukup bersedia nak ada kawan.

Dewasa ini, dalam perkiraan gua, semua orang ada kawan. Kawan baik, kawan sekampung, kawan sekelas, kawan sebilik, kawan kawan, kawan tapi mesra, kawan sejati, kawan sehidup semati, kawan makan kawan, kawan jadi lawan, kawan bahan kawan, kawan ambil kesempatan, dan macam macam jenis kawan lagi. Orang yang dah mati sahaja yang tak dak kawan. Kecik kecik lagi dah ada kawan bukan?

Kini, kawan sebenarnya sebagai platform untuk sesuatu aktiviti harian hidup kita. Bersembang. Bermain futsal. Tempat ajak keluar minum minum air. Tempat lepak sama sama kenang balik cerita dulu dulu. Tengok bola sama sama. Tempat kita berteman bila kita berseorang seorang. Tempat mengadu. Tempat berseloroh. Tempat bertanya. Tempat bergurau. Tempat berkerjasama. Sumber ilham, ispirasi. Ada yang guna kawan untuk sumber wang poket, ada yang berkawan untuk lihat diri ini kuat bila kita jadi kawan mereka. Itu biasa. Ada juga yang berkawan untuk sekerat sekerat tak nak sampai habis habis dan sebagainyalah. Untuk kejayaan kita sama sama. Itu bagus. Yang tak bagusnya kita pijak, jek leher kawan kita untuk berjaya. Kesian. Sakit la dia nanti.

Dalam ketaksuban berkawan, ada dikalangan kita (malah aku pun) lupa bahawa hubungan sebagai kawan itu begitu indah. Mengapa ada sang hitam bila puteh menyenangkan?

Bila kau bercerita tentang A, mungkin 10 orang rasa kau itu betul. Bila kau bercerita tentang A jugak, mungkin ada 20 orang rasa kau ini betul. Iaitu betul betul merapu. Kau cerita lagi tentang A, mungkin ada 5 orang akan berfikiran jauh dari orang yang 10 dan 20 sebelum ini. Maknanya, mereka ada pandangan mereka sendiri tentang cerita kau. Tak kira lah positif atau sebaliknya.

Deyyy macha! Enkau kalau kawan tidak ikhlas baik pegi jauh jauh. Berkawan biar beribu, bermusuh jangan ada satu. Bila gua kata "berkawan", bermakna, kau di sini bukan hanya untuk menjaga hati sendiri tapi untuk kau paham dan tahu yang dia juga mempunyai hati sebenarnya.

Dekat sini, sediakah kita, melontarkan pendapat, menerima pendapat orang lain yang secara terbukanya, atau beranikah kita sangkal balik pendapat kita? Mungkin ada yang sangkal dalam hati. Mungkin ada yang sangkal depan-depan. Atau ada jugak yang baling batu sorok tangan. Dah salah kita mintak maaf saja lah .Itu tanya diri sendirilah. Mampu? Jangan tanya gua. Gua tak tahu.

Hehehe...

Pergi mampus siapa terasa. Kalau terasa, baik berubah. Terasa sahaja tak guna. Ye dak?

Nota kaki: Aku raja maka enkau pun raja. Aku hitam maka enkau pun hitam jua lah. Itu baru yang sejati.

Selasa, Februari 15

enam belas hari bulan februari


16 februari adalah hari ke-47 dalam kalendar Gregorian. - Wikipedia.

Hari ini hari jadi gua. Tambah setahun lagi umur gua, dengan izinNya. Sekian.
Terdapat ralat dalam alat ini